oleh

MUSTAHIK DALAM PENGERTIAN KEUANGAN SYARIAH

-Nasional-629 views

Bisnis Metro, JAKARTA – Mustahik seringkali diidentikkan dengan kelompok orang yang lemah dari sisi ekonomi, atau miskin. Istilah Mustahik sendiri memiliki kaitan yang sangat erat dengan zakat, karena mereka merupakan segolongan orang yang berhak mendapatkan bantuan dana zakat.

Secara spesifik, Islam memberikan gambaran lengkap terkait Mustahik. Untuk itu, selaku lembaga zakat resmi nasional, Inisiatif Zakat Indonesia akan menjelaskan secara ringkas tentang kelompok penerima bantuan zakat tersebut sesuai kaidah keuangan syariah.

Mustahik adalah istilah untuk menyebut orang-orang yang boleh menerima penyaluran zakat atau sasaran zakat (masharif). Mengetahui siapa saja para mustahik merupakan hal yang sangat penting karena berkaitan dengan pengelolaan harta dan distribusi kesejahteraan di tengah-tengah umat Islam.

Pembahasan tentang mustahik zakat menitikberatkan kepada siapa saja yang boleh menerima zakat dan siapa yang tidak boleh, serta bagaimana sifat penyaluran kepada mereka.
Para mustahik dibagi menjadi 8 (delapan) golongan (ashnaf) berdasarkan firman Allah SWT dalam Surah At-Taubah: 60:
إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ
“Sesungguhnya zakat-zakat itu adalah untuk (milik) para fakir, miskin, amil, muallaf, untuk (urusan) membebaskan budak, orang-orang yang berhutang, sabilillah, dan ibnu sabil. Sebagai kewajiban dari Allah. Dan Allah Maha Mengetahu dan Maha Bijaksana.”
Allah SWT menyebutkan kedua nama-Nya yang agung di akhir ayat guna memberi peringatan bahwa ketentuan mengenai penyaluran zakat kepada 8 (delapan) golongan tersebut bersumber dari Ilmu Allah SWT yang Maha Bijaksana mengetahui tujuan dan hikmah pembagian tersebut.

Ilmu Allah SWT tentang pembagian musthaik menjadi delapan asnaf merupakan upaya menjaga umat dari kerusakan sosual, sementara kebijaksanaan-Nya adalah mencukupi kebutuhan mereka yang kekurangan.
Distribusi zakat kepada delapan asnaf adalah untuk merealisasikan keadilan sosial, bukan hanya sekadar kesamaan bagian di antara delapan asnaf.

Imam Abu Dawud (1630) meriwayatkan dari Ziyad bin Harits RA bahwa seseorang mendatangi Rasulullah SAW untuk meminta bagian zakat. Rasulullah SAW bersabda, “Sesunggungguhnya Allah tidak ridha dengan keputusan nabi atau yang lainnya mengenai pembagian zakat sampai Allah sendiri yang menjelaskan sasaran pembagiannya. Dia telah membagi menjadi 8 golongan. Jika engkau termasuk salah satu 8 golongan itu maka aku akan memberimu bagian.” (Red)

News Feed