Milisi bersenjata Sudan, Pasukan Pendukung Cepat (RSF) mengklaim pihak militer Sudan telah melukai seorang warga Prancis dalam serangan udara. Insiden dilaporkan terjadi saat evakuasi warga Prancis dari kedutaan mereka di Khartoum.

Seorang warga negara Prancis terluka dalam insiden itu, yang diklaim oleh tentara Sudan sebagai akibat dari serangan pasukan RSF, klaim yang mereka bantah.

“Pagi ini, Minggu 23 April, Pasukan Pendukung Cepat diserang oleh pesawat selama evakuasi warga negara Prancis dari kedutaan negara mereka, melewati Bahri ke Omdurman:.

“yang membahayakan nyawa warga negara Prancis dan melukai salah satu dari mereka.

“Pasukan Pendukung Cepat menunjukkan bahwa, dalam koordinasi penuh dengan pemerintah Prancis, konvoi evakuasi warga negara Prancis bergerak pagi ini dari tempat berkumpul mereka di kedutaan Prancis dan menyeberangi kota Bahri ke Omdurman.”

“Pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional dan kemanusiaan dan pernyataan gencatan senjata disaksikan dan dihadiri oleh anggota kedutaan Prancis yang mendokumentasikan insiden itu”.

“Menghadapi serangan pengecut ini dan untuk menjaga keselamatan warga negara Prancis, Pasukan Dukungan Cepat harus mengembalikan konvoi ke titik awal pertama.”

“Pasukan Pendukung Cepat menegaskan kembali komitmen penuh mereka terhadap gencatan senjata yang diumumkan dan pembukaan koridor kemanusiaan untuk memungkinkan warga mendapatkan layanan yang diperlukan, dan untuk memfasilitasi pergerakan warga negara asing ke area evakuasi yang ditentukan oleh pemerintah mereka.” demikian cuitan di Twitter dari pihak RSF.

Banyak negara telah mulai mengevakuasi warga sipil mereka dari negara tersebut saat pertempuran berlanjut, termasuk Arab Saudi yang menerbangkan 66 warga negara asing , bersama dengan hampir 100 warganya sendiri.

Sumber diplomatik Prancis, berbicara tanpa menyebut nama mengatakan, angkatan bersenjata Sudan dan saingan mereka, kelompok paramiliter RSF, telah “memberikan jaminan keamanan” untuk mengizinkan operasi itu.

Kedua belah pihak saling menyalahkan karena melanggar gencatan senjata selama Idulfitri berlangsung.

Panglima militer Sudan Abdel Fattah Al-Burhan menyerukan dialog untuk mengakhiri bentrokan berdarah di Sudan pada Sabtu.

Dalam sebuah wawancara dengan TV Al Arabiya, Al-Burhan berkata: “Yang kalah terbesar dalam perang ini adalah rakyat Sudan. Kita semua harus duduk sebagai orang Sudan dan menemukan jalan keluar yang tepat untuk memulihkan harapan dan kehidupan.”

Dia menambahkan, “kondisi kehidupan di Sudan memburuk dan kami berbagi kepedulian komunitas internasional terhadap warga negara Sudan.”

Pertempuran antara tentara dan RSF pecah seminggu yang lalu di Sudan, menewaskan ratusan orang dan melukai ribuan lainnya menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Sebelumnya pada hari Sabtu, Al-Burhan mengatakan tentara sedang berkoordinasi dengan negara-negara untuk membantu mengevakuasi warga negara asing ketika tembakan sporadis dan serangan udara bergema di Khartoum meskipun ada janji dari pihak yang bertikai untuk gencatan senjata selama tiga hari pada liburan Idulfitri.(***)