Emas Bukukan Kenaikan Kuartalan Terbaik Setelah Tertekan Oleh Suku Bunga

Berita Utama, Ekonomi205 Dilihat

Bisnismetro.id, JAKARTA –  Harga emas naik tipis pada perdagangan akhir pekan ini. Emas berada di jalur untuk menutup kuartal terbaiknya sejak Juni 2020 di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih lambat oleh Federal Reserve AS setelah dipukul turun dari rekor tertinggi awal tahun ini.

Emas batangan hanya turun sekitar 0,5% pada tahun 2022 karena kenaikan suku bunga berturut-turut oleh bank sentral AS mendorong emas ke level terendah lebih dari dua tahun pada bulan September, tetapi harga telah mengurangi kerugian sejak itu.

“Data inflasi baru-baru ini yang kami lihat… menunjukkan harga mulai sedikit mendingin. Itu menggembirakan bagi pasar logam dan menjadi bagian dari alasan kami melihat reli,” kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco Metals.

Pada hari perdagangan terakhir tahun 2022, emas spot naik 0,2% menjadi $1.818,70 per ons, sementara emas berjangka AS menetap tidak berubah di $1.826,2.

“Indeks dolar AS yang lebih lemah mendukung harga, tetapi membatasi kenaikan adalah kenaikan imbal hasil obligasi hari ini,” tambah Wyckoff.

Suasana pasar hingga 2023 akan didorong oleh respons bank sentral global terhadap inflasi yang menggelegak, catat para analis.

The Fed tahun ini telah menaikkan suku bunga dari hampir nol pada bulan Maret ke kisaran 4,25%-4,5% dalam putaran kenaikan suku bunga paling tajam sejak 1980-an, mendorong emas lebih rendah dari rekor hampir di atas $2.000 per ons pada bulan Maret.

Investasi dalam ETF emas dapat meningkat pada tahun 2023 setelah arus keluar yang besar tahun ini, kata Vandana Bharti, asisten wakil presiden penelitian komoditas di SMC Global Securities.

Perak spot turun 0,4% menjadi $23,79 per ons, platinum naik 0,9% menjadi $1.063,43, sementara paladium turun 1,6% menjadi $1.784,76. Perak dan platinum sedang dalam perjalanan untuk mengakhiri tahun dengan kenaikan, sementara paladium dijadwalkan turun 5,6% untuk tahun ini.

Platinum dan paladium bisa melihat “pemantulan yang layak di belakang reli bantuan ekonomi” jika risiko resesi terlihat dangkal, kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA.(***)