Kebiasaan “Mengkretek” Tulang, Ini Dampak Bahayanya!

Kesehatan303 Dilihat

Bisnis Metro,TANGERANG SELATAN- Mengkretek tulang menjadi kenikmatan tersendiri saat beberapa bagian tubuh mengalami pegal. Dalam istilah medis yang dilansir oleh healthline.com, gerakan membunyikan tulang sampai berbunyi “krek” disebut crepitus.

Kebiasaan ini rupanya tidak baik bagi kesehatan tulang. Efek negatif yang ditimbulkan salah satunya adalah pengapuran tulang (Osteoarthritis). Saat orang
mengalami osteoarthritis, tulang rawan akan rusak dan menyebabkan tulang
dalam bergesekan dan menimbulkan rasa sakit atau kaku.

“Saat kita melakukannya terlalu sering bisa
berakibat pada pergeseran tulang belakang yang juga menyebabkan penekanan
sumsum tulang belakang,” jelas Dr. Benedictus Megaputera, M.Si, SpOT, dokter
spesialis bedah orthopedi Universitas Katolik Widya Mandala, sebagaimana dilansir dari detikhealth.com, Selasa (28/03/23).

Lantas, kenapa membunyikan punggung, jari-jari atau pergelangan tangan dan kaki terasa nyaman? karena kebanyakan orang melakukannya untuk mengatasi stres dan ketegangan pada otot-otot setelah duduk atau melakukan aktivitas berat lainnya yang terlalu lama.

Efek samping lainnya saat mengkretek tulang, bisa mengalami pengapuran jangka panjang dan berpotensi cedera pada tulang. Selain itu adanya dislokasi tulang dan sendi, dan bagian ligamen bisa terkilir.

Saat merasa pegal atau tidak nyaman di bagian sendi, lebih baik gunakan salep atau balsem pereda nyeri atau konsumsi obat penghilang nyeri. Kalau masih tak teratasi, bisa coba mengonsumsi susu Urra yang kaya akan kalsium
dan rendah kasein, serta mengandung vitamin A dan zat besi.

Susu Urra sebagai salah satu brand yang membantu atasi pengeroposan atau pengapuran pada tulang, karena terbuat dari susu kambing saanen yang merupakan salah satu jenis penghasil susu kambing kualitas terbaik dari Swiss, dengan aroma khas dan tak memiliki bau prengus.(*)